Gubsu Ajak Ulama Tuntaskan Pandemi Covid-19

oleh -341 views
Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi
Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi didampingi Wakil Gubernur Sumut Musa Rajekshah menghadiri peringatan Tahun Baru Islam 1 Muharram 1442 H serta peluncuran Kalender Hijriah di Gedung Aula Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sumut Jalan Majelis Ulama Medan, Kamis (3/9/2020). (Foto Biro Humas dan Keprotokolan Setdaprov Sumut)

MEDAN (suaramahardika.co.id)– Gubernur Sumatera Utara (Sumut) menghadiri Peringatan Tahun Baru Islam 1 Muharram 1442 H yang diadakan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Sumut, di Aula Kantor MUI Sumut, Jalan Majelis Ulama Nomor 3 Kecamatan Medan Timur Kota Medan, Kamis, (3/9/2020). Gubernur pun mengajak agar para ulama turut serta dalam menuntaskan masalah pandemi Covid-19 di Sumut.

“Kondisi kita saat ini sulit. Ini cobaan dari Allah, tapi yakinlah tak mungkin Allah turunkan Covid-19 tanpa ada rencana di balik ini semua. Untuk menuntaskan ini, saya ingin para ulama kita turut serta untuk menuntaskan pandemi ini. Sama-sama kita ingatkan umat kita, rakyat kita tentang bahaya Covid-19 ini,” ujar Gubernur.

Pada kesempatan itu, Gubernur juga mengimbau agar masyarakat terus bergerak melawan virus yang melanda Sumut. Apalagi pandemi Covid-19 tidak hanya berdampak pada bidang kesehatan dan sosial, tetapi juga ekonomi.

“Karena itu, kita harus terus bergerak. Kita tidak boleh kalah dari virus. Caranya dengan mendisiplinkan diri sendiri, terapkan protokol kesehatan. Saya ingin rakyat saya sehat semua,” jelas Edy Rahmayadi.

Terkait peringatan Tahun Baru Islam 1 Muharram 1442 H, Edy meminta agar para ulama turut menuntunnya sebagai seorang pemimpin di Sumut. Termasuk dalam membina dan menyejahterakan masyarakat serta membangun daerah. “Tuntunlah saya selaku umara. Kami akan jalankan fatwa-fatwa yang dikeluarkan oleh para ulama,” ujarnya

Sementara itu, Ketua MUI Sumut Abdullah Syah mengingatkan kembali sejarah asal muasal penanggalan Tahun Hijriah. “Kalau tidak dilalukan hijrah oleh Baginda Rasul, mungkin kita tidak dapat menikmati kehidupan Islam yang terang benderang seperti saat ini. Mari kita sama-sama kembangkan Islam ini dan kita amalkan kebaikan dari agama yang rahmatan lil alamin, sehingga kita menjadi muslim yang sebaik baiknya,” ujarnya.

Pada kesempatan yang sama, MUI Sumut juga meluncurkan Kalender Baru Hijriah. Diharapkan kalender ini dapat menjadi panduan umat, antara lain dalam menentukan hari-hari besar dan waktu pelaksanaan ibadah. “Insya Allah pada tahun 1442 H tidak akan terjadi perbedaan terkait penentuan awal Ramadhan dan Syawal,” terangnya.sm-03

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *